Games FIFA 2017, Salah Satu Kandidat eSport di Asian Games 2018

Asian Games 2018 akan digelar di Indonesia, tepatnya di Jakarta dan Palembang. Kabar baiknya, sebagaimana yang disampaikan oleh pihak Olimpic Council Asia, eSport akan menjadi salah satu cabang olahraga baru yang dipertandingkan. Tentu berita ini disambut gembira oleh para pencinta eSport, terutama kalangan eSports Indonesia.

Hal yang membuat penasaran adalah games apa saja yang akan dikompetisikan. Dari sekian banyak game yang masuk dalam kategori eSport, tampaknya tidak mungkin semuanya akan dipertandingkan. Pihak penyelenggara Asian Games pun tentu harus memilih game apa saja yang memang benar-benar layak.

Berdasarkan informasi yang dirangkum dari berbagai sumber berita, tipe eSport yang akan dimainkan adalah MOBO dan RTS. Untuk detail nama-nama game yang dipilih sebenarnya masih belum pasti. Namun, ada beberapa nama yang memiliki peluang besar, antara lain DOTA 2, League of Legends (LoL), dan StarCraft2. Sementara untuk genre eSport sepak bola sendiri, kandidat terkuat adalah FIFA 2017.

Berbagai Keunggulan FIFA 2017

Tidak bisa dimungkiri, FIFA 2017 sudah memiliki tempat di hati para pemain eSport. Meski merupakan pendatang baru dalam eSport bergenre sepak bola, tetapi kepopulerannya melejit cepat dan melewati pesaingnya seperti PES.

FIFA 2017
Sumber: youtube.com

Terdapat beberapa keunggulan yang dimiliki game besutan EA Sport ini, khususnya pada versi 2017. Pertama, dari segi grafis yang didukung oleh Frostbite Engine, menjadikan setiap elemen gambarnya lebih realistis. Hal tersebut berdampak pula pada kontrol pemain yang lebih responsif, bahkan terasa perbedaan antara gerakan dan fleksibilitas pemain bola yang berpostur ringan maupun kekar. Kedua, dari segi gameplay; tendangan, umpan lambung, dan shoot di sudut-sudut sempit jauh lebih akurat dibandingkan versi tahun-tahun lalu.

Ada lagi yang lebih penting dan bisa jadi membuat game ini masuk kandidat kuat di Asian Games 2018. Apalagi kalau bukan tentang lisensi pemain sepak bola yang dimilikinya; artinya, pengembang game FIFA berhak menampilkan liga-liga dari seluruh dunia, termasuk pemain-pemain sepak bola yang bersangkutan sebagai karakter, Marco Reus misalnya.

FIFA 2017
Sumber: playstation.com

EA Sport jelas mendapatkan lisensi langsung dari Asosiasi Federasi Sepakbola Internasional (FIFA). Kerja sama ini sudah terjalin sejak tahun 1993, hingga kini diperpanjang sampai tahun 2020. Kemitraan dengan FIFA inilah yang membuat para gamers khususnya pencinta sepak bola, menaruh rasa hormat dan percaya. Melihat dari latar belakangnya, kemungkinan FIFA 2017 akan mendapat dukungan lebih untuk melenggang di Asian Games 2018.

Peluang Atlet eSport Indonesia di Asian Games

Indonesia sebagai negara tuan rumah harus segera menjaring pemain-pemain eSport FIFA 2017 yang memang bisa diandalkan. Bukan hanya kemampuan bermain yang patut diperhatikan, tetapi juga mental bertarung melawan pesaing dari berbagai negara. Apabila pemerintah serius mengembangkan para atlet eSport, tidak menutup kemungkinan bisa menjadi peluang baru untuk menaikkan peringkat Indonesia di kancah Asian Games.

Bagi Anda para pemain FIFA 2017 yang sudah mahir, persiapkanlah diri dengan melakukan latihan sebaik mungkin. Lebih bagus lagi jika sebelumnya Anda memiliki pengalaman dalam mengikuti turnamen-turnamen eSport, khususnya yang mempertandingkan FIFA 2017.

Jika benar-benar serius menekuni permainan ini, siapa tahu Anda masuk daftar pencarian atlet untuk mewakili Indonesia sebagai pemain FIFA 2017 di Asian Games 2018 mendatang. Sebagai tuan rumah, tunjukkan bahwa pemain eSports Indonesia pun berkualitas dan sanggup meladeni pemain eSport dari negara lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *